Analisa Taktikal : Liverpool Ubah Formasi Pasukan Di Separuh Masa Kedua Untuk Tewaskan Red Bull Salzburg

Bagaimana pentingnya perubahan formasi Klopp untuk memastikan The Reds melangkah dengan bergaya ke Pusingan Kedua Kalah Mati UCL. 

Formasi Red Bull Salzburg dan Liverpool

Red Bull Salzburg menggunakan formasi 4 – 4 – 2 dalam perlawanan ini, namun dalam data Whoscored, mereka menggunakan formasi 4 – 1 – 2 – 1 – 2. 

Manakala Liverpool pada mulanya menggunakan formasi 4 – 3 – 3 seperti kebiasaannya. 

Formasi Red Bull Salzburg vs Liverpool. Sumber : Whoscored

Separuh Masa Pertama

Awal perlawanan Salzburg terus menekan Liverpool dengan 3 pemain tengah iaitu Minamino, Junuzovic dan Szoboszai untuk melakukan hantaran di belakang pertahanan Liverpool. 

Anda dapat lihat betapa besarnya defensive line antara pemain tengah dan pertahanan Liverpool. 

Tetapi Liverpool bukanlah spesies pasukan yang malas buat kerja rumah, di mana kali ini dua wide back iaitu TAA dan Robbo bertahan dengan kompak dan lebih banyak bertahan kali ini. 

Last time Liverpool kena comeback 3 – 3 sebelum menang 4 – 3, jadi Klopp dah study la balik pasal tu. 

Tetapi kali ini Salzburg lebih bersedia dengan taktikal yang cukup menarik, apabila mereka cuba eliminate ball possesion Liverpool dengan blok passing option untuk kedua dua wide back. 

Berdasarkan gambar di atas, Robbo hanya mempunyai satu passing option dan kepada Wijnaldum, namun constant pressing dari Salzburg mengakibatkan Liverpool gagal bermain dengan baik.

Gambar di bawah juga adalah contoh Salzburg menghadkan passing option Liverpool dari bek kanan.

Dan apabila Salzburg menguasai bola, mereka terus lakukan ‘quick transition’ kepada penyerang dan hampir mendapat gol pendahuluan awal menerusi Minamino. 

Kita sedia maklum Minamino dan Hwang adalah pemain bermobiliti tinggi di dalam pasukan Salzburg.

Liverpool juga mempunyai isu bertahan di middle third, dengan tidak menutup passing lane dari pemain tengah Salzburg kepada penyerang mereka. 

Pertahanan Salzburg sangat organized di separuh masa pertama, dengan merapatkan dua defensive line antara pemain pertahanan dan midfield dengan pemain tengah berada di kawasan yang tepat untuk quick transition.

Sekali lagi, pemain tengah Salzburg memaksa pemain sayap Liverpool bergerak ke wide area. 

Separuh Masa Kedua

Jurgen Klopp buat perubahan formasi di separuh masa kedua, dengan kali ini meletakkan formasi 4 – 1 – 4 – 1 dengan Mo Salah selaku top striker, Naby Keita bermain di role 10 dan Roberto Firmino di role 8.

Tak percaya? Ni kenyataan Klopp mengenai perubahan taktikal Naby Keita di separuh masa kedua.

Klopp Explain Tactical Change vs Salzburg : Sumber dari Liverpool Echo

Tak faham apa dia role 10 dan 8? Abang terangkan di sini. 

Role 8 ( Sumber : Goal.com)

The No.8 is also meant for box-to-box midfielders, those who are capable of linking up play and shifting the tone of the game from defence to attack.

Role 10 ( Sumber : Goal.com)

The attacking playmakers are sometimes called the “number 10” of the team, as they often wear the number 10 jersey. The attacking midfield playmaker will sit in a free role between the midfield and the forwards, either in the centre of the pitch or on either flank.

Dan gambar di bawah adalah di mana Firmino dan Keita bermain di posisi 8 dan 10.

Firmino akan drop deep sebagai extra man untuk defending, namun link up play dengan Keita yang bertindak sebagai playmaker ( Role 10 ).

Keita hanya berperanan sebagai playmaker, manakala Firmino bertindak di role number 8 sebagai “box to box”.

Pertukaran taktikal ini juga membuatkan Sadio Mane dapat bergerak bebas di sebelah sayap kiri.

Dan dari sayap kiri dan perubahan taktikal ini, Liverpool menjaringkan gol pembukaan. 

Kredit kepada Mo Salah yang melakukan pergerakan “off the ball”, pertahanan Salzburg meninggalkan ruang yang besar di tengah untuk Keita exploit.

Gol kedua pula adalah pure defensive mistake dari pertahanan Salzburg, dan Mo Salah sebenarnya pemain yang berasal dari planet Namex untuk melakukan percubaan begitu dari sudut sukar. Bukan biasa biasa. 

Dengan gol kedua itu, peluang Salzburg untuk ke pusingan kedua sudah terkubur dengn Liverpool menggunakan “in game management” sepertimana yang digunakan dalam perlawanan menentang Bournemouth sekali lagi untuk secure clean sheet dan laluan ke Pusingan Kedua Kalah Mati UCL

Tak tambah lagi pressing Salzburg yang mula berkurangan disebabkan keletihan. Tu beza antara Salzburg dan Liverpool. 

Kesimpulan

Liverpool nyata bukan bermain pada tahap mereka dengan Salzburg lebih bersemangat untuk menyerang, namun Klopp lebih bijak untuk study balik kelemahan perlawanan pertama dan dengan “twist formation” dapat mengubah hala tuju perlawanan. 

Sebab tu dia The Best Fifa Men Coach. YNWA . 

Kami tinggalkan gambar ini untuk tatapan anda. Komen murni murni ye, baideway dia masih talented dan Liverpool suka dengan talent dari Salzburg. Cuma perlu bimbingan.

 

 

 

 

 

Post Author: Mohd Nuruzzaman